Home Berita SMSI Bekasi Raya Sampaikan Tanggapan SMSI Jabar Soal Beredarnya Foto Kegiatan SMSI...

SMSI Bekasi Raya Sampaikan Tanggapan SMSI Jabar Soal Beredarnya Foto Kegiatan SMSI Kota Bekasi: Belum Terbentuk dan Tidak Dibenarkan

0
SMSI Bekasi Raya Sampaikan Tanggapan SMSI Jabar Soal Beredarnya Foto Kegiatan SMSI Kota Bekasi: Belum Terbentuk dan Tidak Dibenarkan

BEKASI – Serikat Media Siber Indonesia (SMSI) perwakilan Bekasi Raya menyampaikan tanggapan resmi SMSI Provinsi Jawa Barat soal beredarnya foto kegiatan yang mengatasnamakan SMSI Kota Bekasi. 

“Saya sampaikan bahwa SMSI Jawa Barat belum menerbitkan SK perwakilan SMSI Kota Bekasi, sehingga kegiatan deklarasi atau bentuk kegiatan lainnya sebelum kepengurusan tersebut definitif tidak dibenarkan,” kata Wakil Ketua Bidang Organisasi SMSI Bekasi Raya Irwan Awaluddin membacakan surat SMSI Jawa Barat nomor 073/SMSI-Jabar/II/2022 dalam sebuah konferensi pers SMSI Bekasi Raya di Alien Steak and Coffe, Komplek Ruko Permata Metland Tambun Selatan Kabupaten Bekasi, Minggu, 20 Februari 2022.

Konferensi pers tersebut juga ditayangkan secara live streaming melalui channel youtube SMSI Bekaai Raya, Minggu, 20 Februari 2022.

Irwan melanjutkan bahwa dalam sistem keadministrasian SMSI, keanggotaan ditentukan berdasarkan domisili pendirian akta perusahaan. 

Artinya, perusahaan yang berdomisi di Kabupaten Bekasi harus masuk ke perwakilan SMSI Kabupaten Bekasi. 

“Demikian pula sebaliknya,” tegas Direktur Utama perusahaan pers, PT Jehovakentino Intercontinental Media Group. 

“Hal tersebut penting untuk ketertiban administrasi,” kata Wakil Ketua Bidang Verifikasi SMSI Bekasi Raya, Rochmatillah menimpali. 

CEO media sibet Terobos hukum ini menjelaskan bahwa ketika seseorang ingin menjadi anggota dan atau pengurus SMSI di suatu daerah, maka wajib mengganti akta perusahaannya dengan perusahaan yang domisilinya sesuai. 

“Sehingga, tidak ada kerancuan dalam sistem keadministrasian dan verifikasi keanggotaan,” jelasnya.

Hal sama disampaikan ketua SMSI Bekasi Raya Doni Ardon. Dia menyayangkan pihak pihak yang mengatasnamakan SMSI Kota Bekasi dan menghasut anggotanya untuk mengundurkan diri dari keanggotaan SMSI Bekasi Raya.

“Hal tersebut menimbulkan kegaduhan di kalangan pengusaha pers Kabupaten Bekasi dan Kota Bekasi, khususnya di internal kepengurusan dan keanggotaan serta kemitraan SMSI Bekasi Raya,” ungkap Doni Ardon. 

Karena alasan tersebut, SMSI Bekasi Raya meminta penjelasan dari SMSI Jawa Barat tentang pembentukan SMSI Kota Bekasi dan mensosialisasikannya melalui konferensi pers. 

“Jawabannya ya itu tadi, belum ada pembentukan perwakilan SMSI Kota Bekasi, sehingga kegiatan deklarasi atau bentuk kegiatan lainnya yang mengatasnamakan SMSI Kota Bekasi tidak dibenarkan, dalam artian kegiatan tersebut ilegal,” tegasnya. (***)

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Exit mobile version